Efek Ekstrak Etanol Biji Rambutan (Nephelium Lappaceum L.) Dalam Menurunkan Kadar Glukosa Darah Puasa Mencit Model Diabet

Melvina Afika, Herri S Sastramihardja, R Anita Indriyanti

Abstract


Diabetes Mellitus adalah kelompok penyakit metabolik dengan karakteristik hiperglikemik yang terjadi karena kelainan sekresi insulin, kerja insulin, atau kedua-duanya. Salah satu bahan tradisional yang digunakan secara empiris dalam pengelolaan diabetes adalah biji rambutan (Nephelium lappaceum L.), yang mengandung polifenol dan saponin yang berefek hipoglikemik dan sebagai antioksidan. Maksud penelitian ini adalah untuk mengetahui efek ekstrak etanol biji rambutan terhadap kadar glukosa darah puasa (GDP) mencit yang diinduksi aloksan. Penelitian bersifat eksperimental laboratoris terhadap 25 ekor mencit yang terbagi dalam 5 kelompok. Kelompok I sebagai kontrol positif, kelompok II perlakuan glibenklamid 0,65 mg/kgBB, kelompok III perlakuan ekstrak etanol biji rambutan dosis 11,7 mg/kgBB, kelompok IV perlakuan ekstrak etanol biji rambutan dosis 23,4 mg/kgBB, kelompok V perlakuan ekstrak etanol biji rambutan dosis 46,8 mg/kgBB. Perlakuan diberikan secara oral selama 7 hari.  Pengukuran GDP dilakukan sebelum induksi aloksan, 3 hari setelah induksi dan setelah 7 hari perlakuan. Data yang diperoleh dianalisis dengan uji statistik paired t-test, oneway Anova dan duncan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ketiga dosis ekstrak etanol biji rambutan memiliki nilai penurunan GDP yang bermakna (p<0,05). Rata-rata penurunan GDP pada kelompok  II, III, IV, V adalah 55 mg/dl, 29,4 mg/dl, 38,2 mg/dl, 37,4 mg/dl. Kesimpulan penelitian ini adalah ekstrak etanol biji rambutan dapat menurunkan kadar GDP dengan dosis optimal 23,4 mg/kgBB.

 


Keywords


Biji rambutan, diabetes mellitus, glukosa darah puasa

References


Sudoyo AW, Setiyohadi B, Alwi I, Simadibrata M, Setiati S. Buku ajar ilmu penyakit dalam. Edisi ke-6. Jakarta. Interna Publishing; 2009. hlm 1874, 1952.

Wild, Sarah and team. Global Prevalence of Diabetes: Estimates for the year 2000 and Projections for 2030. Volume 27. 2004.

Soegono, Soewando, Subekti. Penatalaksanaan diabetes melitus terpadu. Jakarta. FK UI; 2002.

Hariana A. Tumbuhan obat dan khasiatnya. Jilid ke-3. Penebar Swadaya; 2006. hlm. 7.

Uji aktivitas antidiabetes ekstrak air biji rambutan (Nephelium lappaceum L.) pada mencit diabetes mellitus akibat induksi aloksan. (diunduh 23 Januari 2015). Tersedia dari http://repository.unej.ac.id

Gunawan S. Farmakologi dan terapi. Edisi ke-5. Departemen farmakologi dan terapetik fakultas kedokteran universitas indonesia; 2007. hlm 484-489.




Flag Counter